Scatter Pink

Scatter Hitam

rokokbet

BET4D

scatter hitam

SCATTER PINK

Afreen Hyder: Olahraga Adalah Cara Hidup Saya, Olimpiade Adalah Impian Saya

Afreen Hyder: Olahraga Adalah Cara Hidup Saya, Olimpiade Adalah Impian Saya

Ia masih muda, cantik dan paling berbakat dalam taekwondo. Ia tidak lain adalah Afreen Hyder, pemain taekwondo nomor satu di India. Ia berasal dari daerah Nowgam di Jammu dan Kashmir, sebuah Wilayah Persatuan India.

Afreen suka menonton film laga sejak masa sekolah dasar. Ia mulai mempelajari taekwondo pada usia tujuh tahun.
“Sebagai seorang anak, saya terpesona oleh film laga. Suatu hari di sekolah saya, saya melihat beberapa anak berlatih, jadi saya menghampiri mereka dan bertanya apa itu dan mereka mengatakan bahwa itu adalah permainan yang disebut taekwondo dan kemudian saya bertanya kepada guru olahraga saya apakah ia bisa melatih saya. Saat itu saya melakukannya hanya untuk bersenang-senang tetapi setelah berlatih secara teratur saya kecanduan dan saya mengubahnya menjadi kegemaran saya,” kata Afreen kepada surat kabar Rising Kashmir baru-baru ini.

Apa itu taekwondo?

Taekwondo adalah seni bela diri dari Korea. Hal ini ditandai dengan teknik meninju dan menendang, dengan penekanan pada tendangan setinggi kepala, tendangan lompat berputar dan teknik tendangan cepat.
Terjemahan untuk tae kwon do adalah “menendang”, “meninju” dan “seni atau cara”. Ini adalah jenis seni bela diri di mana seseorang menyerang atau bertahan dengan tangan dan kaki kapan saja atau di mana saja, dengan sesekali menggunakan senjata.
Taekwondo meningkatkan fokus, konsentrasi dan dapat meningkatkan kepercayaan diri serta harga diri dalam diri anak-anak. Taekwondo dapat membantu anak-anak untuk menjadi lebih sehat melalui meditasi, latihan pernapasan, disiplin dan introspeksi diri.
Taekwondo telah menjadi ajang Olimpiade pada tahun 2000 dan pemerintah Korea Selatan menyatakan taekwondo sebagai seni bela diri nasional Korea pada tahun 2018.

Lintasan kemenangan

Afreen, menurut Rising Kashmir, telah bermain di berbagai turnamen nasional dan internasional serta telah memenangkan lebih dari 30 medali termasuk emas, perak dan perunggu.

Ia mendapat dukungan besar dari ibunya.
“Orang tua saya selalu mendukung, terutama ibu saya yang telah menjadi tulang punggung bagi saya karena ia selalu ada untuk saya. Ia mendukung permainan saya dan membesarkan saya sebagai wanita yang kuat. Saya menganggap ibu saya sebagai panutan saya,” kata Afreen.
Afreen bermain di tingkat nasional pertamanya pada tahun 2010 di usia 10 tahun dan memenangkan medali emas di sana sehingga momen tersebut menjadi titik balik dalam hidupnya.
“Ketika saya meraih medali emas untuk pertama kalinya di taekwondo tahun 2010, itu mendorong saya untuk mengeksplorasi lebih banyak,” ungkap Afreen.
Afreen mengatakan bahwa setelah memenangkan medali pertamanya di tingkat nasional pada tahun 2010, ia mulai menanggapi olahraga dengan serius dan segera berubah menjadi kegemarannya.
“Saya tidak pernah berpikir untuk mengejarnya secara profesional. Saya melihat anak-anak berlatih Taekwondo di sekolah dan menganggapnya keren. Jadi saya memutuskan untuk berlatih juga. Saya memenangkan medali pertama saya di tingkat nasional pada tahun 2010, medali emas dan sejak itu, olahraga ini adalah kegemaran saya,” tutur Afreen seperti dikutip oleh kantor berita ANI.
Ia sekolah di Delhi Public School (Srinagar) sebelum pindah ke Delhi untuk program sarjananya.
Saat di sekolah, Afreen unggul secara akademis, tetapi ketika ia mencapai kelas 11, dia terpaksa memutuskan apakah akan mengejar keahlian teknik atau olahraga. Ia mengambil olahraga sebagai karirnya, dengan cepat ia naik ke puncak kancah taekwondo India.
Afreen mendapatkan pelatihan taekwondo pertamanya dari Atul Pangotra di Jammu sebelum pindah ke Madhya Pradesh untuk pelatihan tambahan.
Anak muda itu saat ini berlatih di salah satu akademi terbaik di India di Gurugram. Ia mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada pelatih pertamanya Atul dan mengatakan bahwa ia banyak mengajarinya.
Pada tahun 2017, Afreen menjadi gadis Jammu dan Kashmir pertama yang memenangkan medali emas untuk negara bagiannya di Junior Nationals dan terpilih dalam tim India dan mengambil bagian dalam kejuaraan wanita internasional pertama di Nepal dan memenangkan medali perunggu.
“Suatu pengalaman yang luar biasa bermain untuk tim India. Pengalaman terbaik saya adalah ketika saya mendapatkan jersey tim India saya untuk pertama kalinya dan ada tulisan India di bagian belakang. Itu adalah perasaan yang luar biasa. Saya masih memiliki jersey itu dan itu adalah hal yang paling berharga bagi saya,” ungkap Afreen kepada Rising Kashmir dengan bangga.
Ia memenangkan medali perunggu di Kejuaraan Internasional G1 di mana sebanyak 19 negara berpartisipasi.
Afreen baru-baru ini mewakili India di World Taekwondo Grand Prix di Korea Selatan, dan meskipun ia tidak memenangkan medali, ia mendapatkan pujian untuk penampilannya yang mengesankan.
Beberapa waktu lalu, Afreen memenangkan medali perunggu di divisi -62 kg putri dalam Turnamen G2 Israel Open yang baru saja berakhir.
Afreen saat ini sedang mempersiapkan diri untuk Kejuaraan Dunia, Asian Games dan Olimpiade Paris 2024. Ia harus meningkatkan peringkatnya di dunia untuk tampil lebih baik di Olimpiade 2024.
“Peringkat dunia saya saat ini adalah 91, saya ingin meningkatkannya. Untuk itu, kami harus bermain di turnamen. Saya pergi ke Iran dan Riyadh untuk ini. Kejuaraan wanita diadakan pada bulan November tahun lalu di Riyadh. Turnamen semacam itu memberi kami banyak pengalaman dan peluang untuk memenangkan medali,” papar Afreen kepada situs republikworld.com baru-baru ini.
Saat berbicara tentang mimpinya, Afreen mengatakan bahwa Olimpiade adalah mimpinya.
“Bagi saya olahraga adalah cara hidup saya dan saya bermimpi untuk Olimpiade dan untuk itu saya bersiap sangat keras untuk mencapai tujuan saya,” kata Afreen kepada Rising Kashmir.
Di Indonesia, kita memiliki atlet taekwondo yang luar biasa Defia Rosmaniar, peraih medali emas Asian Games 2018 di Jakarta pada kategori poomsae tunggal putri.
Anak-anak perempuan didorong untuk belajar olahraga pada usia dini dan unggul dalam olahraga untuk membawa ketenaran ke negara mereka.
Baca Juga: about hospital
Veeramalla Anjaiah adalah peneliti senior di Center for Southeast Asian Studies dan jurnalis senior yang berbasis di Jakarta.
Veeramalla Anjaiah
Veeramalla Anjaiah adalah seorang peneliti senior di Center for Southeast Asian Studies (CSEAS) Jakarta dan seorang jurnalis senior yang berdomisili di Jakarta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *